Pertolongan Allah Benar-Benar Nyata dan Pada Waktu Yang Tepat

Sebagai anak bungsu dari 4 bersaudara yang kesemuanya perempuan membuat saya dari kecil terbiasa hidup dengan nyaman tanpa harus memikirkan besok makan apa. Apalagi ibu saya adalah seorang pedagang ikan asin yang alhamdulillah setiap hari pasti membawa bahan makanan untuk dimasak, walaupun terkadang penghasilannya sedikit dan tidak ada sayur yang bisa dibeli maka jadilah bahan jualannya yaitu ikan asin yang direlakan untuk menjadi menu pengganjal perut keluarganya hari itu.

Namun saya sangat bersyukur karena saya mempunyai orang tua yang selalu mengajarkan saya untuk selalu bersyukur dengan apa yang ada dan apa yang telah didapatkan, dan hal ini pula yang menjadikan saya sampai saat ini tidak terlalu memusingkan hal-hal duniawi yang belum saya miliki sedangkan orang lain sudah miliki.

Ketika saya mendampingi suami bertugas di Pulau Belitung, daerah yang belum pernah sekalipun saya kenal, saya berusaha untuk beradaptasi dengan alamnya, lingkungan dan juga masyarakatnya, dan saat itu disana anggotanya pun hanya sedikit karena suamilah mubaligh pertama yang ditugaskan di sana.

Dengan pondasi pengalaman yang masih minim apalagi untuk mengatur keuangan yang tidak begitu baik terkadang kesulitan ekonomi pun tidak dapat terhindarkan, dan tak jarang pertengahan bulan uang untuk makan dan keperluan lainnya sudah tidak ada, namun suami selalu menasehati saya bahwa kita harus bersabar karena Allah Maha Kaya dan Allah Maha Penyayang kepada setiap hamba-Nya. Dan memang itu terbukti setiap kami mengalami kesulitan terkadang ada saja pertolongan Allah itu datang dan bisa melalui apa saja.

Suatu hari di tahun kedua kami di Belitung, saat itu adalah akhir bulan, dan juga waktu-waktu yang nikmat bagi kami. Karena seperti biasa kalau sudah menjelang akhir bulan pasti merupakan waktu dimana kondisi keuangan sudah sangat menipis dan bagi kami itulah waktu yang nikmat karena walaupun kami dalam keadaan kesususahan namun selalu saja ada pertolongan Allah yang kami rasakan. Jadi kami tidak pernah merasa takut atau risau.

Suatu hari saat akhir bulan itu datang dan bertepatan dengan gas untuk saya memasak pun habis, namun uang yang kami miliki tidak cukup untuk membeli gas, karena sat itu di belitung tidak ada gas yang 3 kg yang ada hanya yg ukuran besar dan itupun harganya hampir 150 ribu. Saat itu uang yang ada di dompet suami hanya tersisa 1 lembar uang lima puluh ribuan.

Melihat itu suami berinisiatif untuk membuat tungku dengan menyusun beberapa batu dan mencari kayu yang bisa untuk pembakarannya, sedangkan saya mencari apa masih ada yang bisa saya olah untuk makan malam kami saat itu, karena perut sudah mulai berisik minta diisi, karena memang dari pagi hanya diisi air putih saja untuk mengganjal perut.

Setelah saya mencari bahan makanan yang tersisa hanyalah sepotong ikan asin yang entah sudah berapa lama ada ditoples penyimpanan dengan kondisi yang sudah lembek ditambah dengan beberapa helai daun singkong hasil memetik di halaman belakang rumah yang beberapa waktu lalu suami tanam.

Jadilah malam itu kami santap malam dengan daun singkong rebus dan tumis ikan asin yang sudah dibersihkan dan di suir-suir, tidak menyangkal memang ada rasa sedih di hati ini karena begitu sulitnya hidup ini, namun suami selalu menguatkan dan menasehatkan saya untuk selalu bersabar dan malam itu suami bilang, “Alhamdulillah malam ini kita masih diberikan rezeki insyaAllah besok Allah tambahkan lagi rezeki untuk kita!” Mendengar itu saya hanya mampu tersenyum dan meng-amin-kan dalam hati.

Keesokkan paginya kami kedatangan seorang anggota seorang khudam MB yang datang ke rumah dengan membawa satu kantong plastik besar yang berisi berbagai macam bahan makanan dari mulai gula, teh, kopi, minyak, mie instan dan beberapa buah kue kaleng. Saat melihat itu, tak terasa air mata ini mengalir begitu saja, karena Allah wujudkan dengan sangat cepat apa yang diucapkan suami saya tadi malam. Begitu besar kasih sayang Allah kepada kami.

Sebagaimana Allah swt berfirman dalam Al-Qur’an:

” sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu dengan sedikit ketakutan kelaparan kekurangan harta jiwa dan buah-buahan dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Q.S. Al-Baqarah: 155)

Jadilah pagi itu kami bisa sarapan dengan kue kaleng yang khuddam itu bawa karena gas untuk memasak belum ada jadi belum bisa mengolah makanan lainnya.

Siang itu suami pamit pergi untuk mengunjungi teman untuk bertabligh, dan sore harinya ia pulang dengan membawa tabung gas yang diikatkan di motor, saya melihat itu dengan heran dan bertanya-tanya dari mana uang untuk membeli gasnya.

Dan suami cerita bahwa ia iseng-iseng pergi ke atm untuk mengecek saldo atmnya barangkali masih ada sisa yang bisa di ambil, dan ternyata saldo atm nya bertambah beberapa ratus ribu rupiah yang entah itu datang dari mana, karena suami pun heran namun dengan mengucap syukur alhamdulillah ia ambil uang itu dan dibelikan tabung gas untuk memasak di rumah. Sampai saat inipun kami tidak tahu uang itu datang dari mana. Mungkin inilah juga bentuk pertolongan dan kasih sayang Allah untuk kami.

Seperti firman Allah dalam Al-Qur’an, “Hanya kepada-Mu (Allah) kami menyembah dan hanya kepada-Mu kami memohon pertolongan.” (Q.S. Al-Fatihah: 5).

Setiap langkah kami dan setiap kemudahan dan kesulitan yang kami rasakan kami yakin bahwa Allah Ta’ala akan selalu bersama kami dan akan selalu melimpahkan kasih sayang-Nya untuk kami dan hamba-hamba Nya yang selalu berdoa dan memohon kepada-Nya.

.

.

.

Penulis: Mega Maharani Tasar

Editor: Muhammad Nurdin

Hits: 435

Mega Maharani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories